Forum Media informasi online

Forum Media informasi online

Mari kita tingkatkan prestasi kita dengan cara berbagi pengetahuan, bertalenta dan saling berpendapat di forum Media Informasi Online ini
 
IndeksPortalCalendarGalleryFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin
Translate
Counter
 free web counter Counter Powered by  Forum Media informasi online
Music for download
Media Informasi Online



Pencarian
 
 

Display results as :
 
Rechercher Advanced Search
Login
Username:
Password:
Login otomatis: 
:: Lupa password?
Star Rating
Latest topics
Navigation
 Portal
 Indeks
 Anggota
 Profil
 FAQ
 Pencarian
User Yang Sedang Online
Total 3 uses online :: 0 Terdaftar, 0 Tersembunyi dan 3 Tamu

Tidak ada

User online terbanyak adalah 20 pada September 18th 2011, 3:53 am
May 2018
MonTueWedThuFriSatSun
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031   
CalendarCalendar
Your Visit
free counters
Your Visit New
SEO Stats
SEO Stats powered by MyPagerank.Net
Page Rank

Share | 
 

 Lebih Baik Mana Mencintai Atau Dicintai ?

Go down 
PengirimMessage
media-online
Administrator
Administrator
avatar

Zodiac : Leo Chinese zodiac : Goat
Jumlah posting : 50
Reputation : 0
Birthday : 21.08.91
Join date : 19.10.10
Lokasi : Medan, Indonesia

Game Master™
Exelent Company™ Exelent Company™: 700
Advance Advance: 80
Intermediate Intermediate: 70

PostSubyek: Lebih Baik Mana Mencintai Atau Dicintai ?   November 27th 2011, 11:44 am


Bagaimana perasaanmu, jika aku menjadi kekasihmu?” tanya wanita jelita itu, saat mentari memerah jingga dijelang ufuk cakrawala. Si Wartawan sempat terbelalak, sebelum menjawab mengatasi gagap.

“Aku pasti akan cemburu pada surya yang hendak terbenam itu, karena ia telah membelai kedua pipimu dengan tangan-tangan cahayanya. Aku takut, surya itu akan mencuri sesuatu darimu sebelum ia beranjak pergi, sampai ke peraduannya. Aku juga tidak akan rela senyum manismu dicuri kedua kawanku ini. Di mataku, kedua lelaki ini berubah menjadi dua pencopet yang terus mengincar permata darimu, senyummu, kata-katamu, lirikan matamu.

“Tapi mengapa kamu santai saja, tidak tampak serius dan cemburu, saat kedua temanmu ini begitu lekat menatapku?”

“Mengapa aku harus cemburu? Saat ini perhatianmu masih terbagi pada tiga orang. Bagaimana mungkin sebidang tanah kugarap, jika ia dimiliki tidak hanya olehku, tetapi juga orang lain? Namun saat aku sendiri yang memilikinya, tentu aku akan serius, cemburu, memagarinya tinggi-tinggi!”

“Berarti cintamu berdasar atas asas kepemilikan,” ujar si Jelita enteng, dan mulai mengalihkan pandangannya kepada kedua lelaki lainnya.


Potongan dialog di atas, dikutip dari cerpen "Dalam Perjamuan Cinta" karya Taufiq el Hakim, seorang sastrawan Mesir. Cinta memang kerap direduksi menjadi soal kepemilikan, soal memberi dan mendapat balasan atas sesuatu. Memang gak ngepas banget dengan lagunya Celine Dion, "give, and asking nothing in return"

Dicintai, mungkin akan membuat kita bangga, hati berbunga-bunga dan senangnya tiada tara. Tapi apakah kita akan benar-benar bahagia karenanya? Apakah ketika dicintai kita seperti mendapat energi yang tiada habis-habisnya untuk melanglang padang derita dalam menjalani cinta? Dari kenyataan pribadi, semua ini justru akan membuat kita lemah kedepannya. Dicintai memang indah dan membanggakan, tapi mencintai dengan tulus justru akan lebih berharga dan membuat kita lebih matang. Lalu, energi apa yang membuat kita bisa selalu kuat dalam mengarungi samudera cinta?

Energi yang tiada habis-habisnya itu hanya bisa kita dapatkan ketika sedang "mencinta". Berbalas atau tidak, memiliki atau tidak, bahkan pernah dia tahu atau tidak, bukanlah menjadi sesuatu yang penting lagi. Berilah semua yang kita miliki, pasti kita akan mendapatkan semua yang kita inginkan. Tuhan saja, tak pernah butuh cinta dari siapapun, tapi Dia ada dan selalu perkasa, karena sepanjang detak waktu, senantiasa menabur cinta.

Menurut hati kecil saya “mencintai” itu jauh lebih mudah daripada yang namanya “dicintai” karena mencintai itu diri kitalah yang memainkan peranan dan mengatur perasaan di hati kita kan? Kitalah yang memiliki kunci akses untuk masuk ke hati kita bukan? Jadi cukup membuka pintu hati kita, lalu mengaktifkan tombol “Cinta” ke mode “On” dan lagi mencintai artinya kita bisa mensetting seberapa banyak volume cinta yang akan berikan ke seseorang, penuh, setengah, seperempat atau sekedarnya

Sedangkan “dicintai” ternyata bukan hal yang mudah loh… Bahkan bisa dibilang sulit dan rumit. Bayangkan kita dituntut untuk bisa “menaklukkan” si pemegang kunci hati. Berbagai usaha harus dilakukan, mulai dari memberi perhatian lebih, sms, traktir, jalan-jalan ekstra sabar, selalu berusaha ada untuk si doi dan lain lain, cape bukan? Iya, dan kalo beruntung, maka kunci hatinya pun akan jatuh ke tangan kita dan dia pun akan memberikan hati dan cintanya kalo engga semua perhatian dan usaha keras yang kita lakukan bisa bikin orang itu bete abis, bahkan melihat kita aja ogah kali yah dan banyak usaha keras yang kita lakukan tersebut hanya mentok sampai tahap teman dekat saja itupun kalo si doi masih mau jadi temen, tapi ada loh setelah ini dia lari kebirit birit karena takut di buru.

Sekarang, kita tinggal bertanya kepada hati saat mencintai. Tuluskah, atau masih mempersoalkan kepemilikan, soal memberi dan mendapat balasan atas cinta kita?

Love you till the end of the days...!
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://kaskus.go-forum.net
 
Lebih Baik Mana Mencintai Atau Dicintai ?
Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» (ASK) Lebih baik SLIP-ON atau FULL SYSTEM?
» Motor yg lebih baik dan nyaman (KLX 250 / D Tracker 250 atau Ninja 250R)
» ask knalpot 2 jtan r9 mugello ng, motegi atau norifumi
» Tentang VBR Dan CBR
» Amankah ninin di pasang open air filter

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Forum Media informasi online :: Blog :: Tips Cinta-
Navigasi: